The Avian Capital- Sultanpur National Park

21

Dengan mudah, musim sejuk adalah masa utama Sultanpur. Sekiranya anda tinggal di New Delhi, atau bandar-bandar berdekatan, lawatan bulanan dari November hingga Mac akan sangat menggembirakan. Walaupun tetamu migrasi kami mula tiba seawal akhir bulan Julai dan awal Ogos, skuadron besar muncul sedikit kemudian, pada bulan Oktober dan November. Kemudian, formasi gargeny anak panah (di antara itik-hewan yang pertama tiba) menyebarkan overhead, ‘whiffle’ yang berhenti-henti dan benar-benar jatuh ke bawah ke air. Spesies itik lain yang mengikutinya termasuk shovellers, pintails, teals biasa, mallards, wigeons, dan jika airnya cukup mendalam (kerana mereka ‘menyelam’ dan bukannya ‘bebek’) pochards – pochards biasa dan, jika anda bernasib baik , yang bersifat ferruginous.

Kedua-dua spesies angsa – greylag dan bar-headed – mencari perlindungan di sini, terutama setelah menyerbu ladang di kawasan sekitarnya pada waktu malam. Batalion besar ‘pengebom’ yang terdiri daripada kren dan pelicans putih yang hebat juga boleh memilih untuk bersembunyi di sini, dan, memerhatikan skuadron yang tiba setiap malam di sekitar matahari terbenam adalah tidak dapat dilupakan dan dinyalakan. (Sekiranya anda bangun cukup awal, anda boleh melihat mereka berlepas sebelum subuh juga.)

Di Taman Negara Sultanpur (Gambar oleh Ankur Gulati)

Di pinggir air, lekukan di lumpur atau tersembunyi oleh rumput, adalah garam dan lada waders, sukar dikenal pasti. Pelajar kecil menikmati syarikat redshanks (kaki merah reedy), tongkat pasir dan lapwing putih ekor, manakala lapuk Eropah, dengan mata kohl mereka yang berbaris dan bulu hijau berwarna hijau, menambah sedikit kelas. Kambing raksasa yang besar (bertanda coklat dan beige) seolah-olah menggunakan jheel sebagai berhenti transit dalam perjalanan jauh ke selatan dan kemudian kembali ke utara pada musim bunga. Pada tahun-tahun hujan yang baik (sedikit dan jauh di antara sedih), Sultanpur telah memberikan tempat perlindungan kepada 20,000 burung, sedangkan pada tahun-tahun hujan yang rendah (seperti dalam tempoh 2000-2003), angka itu tidak melebihi 3,000. Di padang rumput ke arah selatan, lark dan wagtail berlimpah, meluncur ke sana dan ke sana selepas serangga. Pemburu rawa menyapu rendah dan menacing atas rumput dan air, sementara seekor helang Bonelli terus mengawasi dari tunggul kegemaran. Pemangsa lain yang dapat anda lihat termasuk helang yang lebih besar dan (sekali lagi, jika anda bernasib baik) kestrel yang lebih rendah dan osprey. Hutan akasia di sini menjadi tuan rumah kepada redstarts hitam gelap, penyelamat berang-berang merah, berkeliaran beruang tikar yang bergerigi dan minivet yang berurutan panjang di merah jambu dan hitam, serta cetek yang lebih kecil, ‘mencemari’ yang tidak disengajakan kerana mereka memburu serangga.

Spring adalah pendek (Mac-April), manis dan sangat sibuk. Terdapat udara yang mendesak dan susunan alur air unggas di atas, bersiap untuk perjalanan kembali ke utara. Di atas katil tasik, lapwing berwarna merah dan wain hitam (kedua-dua penduduk) mula mengalami serangan pertama paranoia yang akan melanda mereka (dan orang lain dalam pendengaran) selama tiga bulan akan datang! Di kawasan hutan, penduduk lain mula mencari rakan kongsi dan penginapan; sleekly gagap robek mengambil bahagian dalam konsert mellifluous untuk bersaing untuk perhatian wanita sloe bermata. Bank kelabu Thundercloud dan teluk-teluk yang bertubuh besar, yang berwajah coklat dan tembaga berambut coklat yang sibuk menggali lubang-lubang bersarang, wren-warbler dan tailorbirds berteriak dari semak belukar seolah-olah mereka sedang memenangi pilihan raya, dan juga penyamaran abu-abu maut, dengan topeng bandit dan algojo rang undang-undang, nombor warnanya cinta rahsia!

Flying Geese (Gambar oleh Ankur Gulati)

Pemakan lebah hijau kecil, elfin dilapisi dan rumput hijau, terapung di sayap segi tiga yang tajam, mengetuk muzik, dan, bahkan penggelek India berotot lompat melompat, memancarkan gipsural galak bungalow. Kingfishers putih-tenggorokan dalam turquoise elektrik melepaskan peringatan mereka ‘ki-lil-lil!’ Dari tepung sebelum bergegas selepas katak atau tokek malang.

Summer blowtorch bermula pada bulan April dan berlangsung hingga akhir bulan Jun. Masa untuk lagu dan tarian selesai, dan perniagaan tegas membesarkan keluarga sedang berjalan. Orioles menyanyi ‘pee-lo-lo’ ketika mereka melintasi pokok-pokok, dijaga oleh drongos hitam yang pisau seperti bilah yang dilemparkan oleh syaitan. Hutan-hutan hutan dapat melihat kemasukan burung merpati yang tiba-tiba, yang membina sarang kecil mereka di akasia – dan berharap untuk yang terbaik. Lapwings dan stilts menjadi pasti neurotic – mendapatkan dekat dan anda akan dikenakan serangan pengeboman-menyelam.

Julai hingga September adalah Sultanpur bulan-bulan yang paling penting, kerana jumlah hujan akan menentukan sejauh mana tasik itu masih terisi pada musim sejuk. (Kebergantungan ini telah dikurangkan dengan membawa air dari saluran berdekatan melalui saluran paip, tetapi walaupun bekalan ini paling tidak menentu.) Tidak lama selepas hujan lebat pertama, mantel keperakan rumput baru merangkumi mosaik keras yang dipanggang yang lakebed. Di kawasan hutan, peretas terbang surga ini mengetengahkan salji yang bersalji, sementara di kawasan padang rumput, cisticola zipping kecil (karamel dengan tanda coklat coklat) melompat dan memanggil seseorang.

Di Sultanpur (Gambar oleh Ankur Gulati)

Di pinggir-pinggir padang rumput yang berlabuh, grebes atau dabchicks kecil, mengetam seperti jam penggera animasi, membina sarang yang berdiri di paras air.Kren sarung kelabu besar dijangkiti dengan percintaan gila musim ini. Pada masa ini, kawanan pemakan lebah biru-cheek dan biru-biru muncul, memanggil di dalam kontraltos mereka yang mendalam, disertai dengan korus swallow kawat-berkedut angsa yang berpakaian seperti pelaut! Pulau-pulau yang berpakaian akasia bertukar menjadi koloni bersarang yang sibuk, seperti egrets (dalam renda putih), cormorants (satin hitam), darters (dalam ebony dan perak) dan pondong-pondong (semua taffeta merah) kurang dikelilingi oleh berkedut putih berkepala hitam ibises (sentiasa muncul lewat) dan bangsat yang dicat dengan kotor. Janggut hitam bermata bermunculan juga boleh dilihat, kadang-kadang sepasang disertai oleh seorang remaja yang berdegil. (Mereka bersarang di atas pokok-pokok besar, di luar taman.) Itik sisir, dalam ungu yang berwarna ungu dan dengan muka tinta yang spattered, dan itik-itik yang ditahan spot penduduk (dengan kohl di sekitar mata mereka), terbang sorties segera di tasik, quacking serak. Menjelang akhir bulan September, langit menjadi biru sekali lagi dan yang pertama kedatangan migrasi bercambah.

Mengenai Taman Negara Sultanpur

Menyebar lebih kurang 1.42 km persegi, Sultanpur telah menarik burung selama lebih dari 100 tahun. Lebih 320 spesies telah disenaraikan di sini (hampir satu pertiga daripada spesies di negara ini). Potensinya hanya ditonjolkan pada tahun 1969, di Persidangan IUCN (Kesatuan Pemuliharaan Dunia) di New Delhi berkat usaha Peter Jackson (wartawan yang menjadi ahli konservasi yang bekerja untuk IUCN). Ia diisytiharkan sebagai Sanctuary pada tahun 1971, dan dinaik taraf kepada Taman Negara (satu-satunya di Haryana) pada tahun 1991. ‘Tasik’ di taman ini disebabkan oleh kemurungan semula jadi di dalam tanah, yang dipenuhi oleh air hujan serta air melimpah dari kawasan sekitarnya. Ia sangat berlebihan.

Tasik di Sultanpur Bird Sanctuary (Gambar oleh Parth Joshi)

Oleh kerana pagar, dan pemandian ‘rumah ladang’ di kawasan sekitarnya, kemasukan air telah tetapi berhenti dan jadual air telah menurun dengan ketara. Selepas tempoh yang lama kering dan tandus semasa tahun 1990-an, air kini dibawa melalui saluran paip dari saluran berdekatan, tetapi walaupun bekalan ini tidak terjamin sebagai masalah satu jenis atau yang lain terus menanam. Walau bagaimanapun, Sultanpur sentiasa bermusim dan bukan badan air saka.

Fakta Pantas

Negeri: Lokasi Haryana Berhampiran dengan ibu kota negara Delhi, melewati ekspans yang subur di sepanjang Jalan Gurgaon-Farrukhnagar

Jarak: 45 km SW dari Delhi, 15 km W dari Gurgaon Route dari Delhi NH8 ke Gurgaon; Jalan Farrukhnagar ke Sultanpur NP

Bila hendak pergi: Terbuka sepanjang tahun tetapi Oct-Mar untuk burung-burung migrasi dan cuaca yang baik Penonton terbaik berada di Nov-Dec, dengan syarat terdapat air di jeti

Pergi ke sana untuk; Pelicans putih yang besar, kren, kawanan besar itik dan angsa

Mengenai Pengarang

Bagi penulis asal Delhi, Ranjit Lal, kejayaan dan trauma dunia burung adalah dunia yang paling dekat dengan hatinya.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: