Poland- Languishing Dalam Charm Vintage

34.jpg

Krakow

Clippety clop dari kuku kuda pada batu-batu cobble jelas terdengar lebih buzz umum di Krakow, tetapi saya tidak dapat melihat apa-apa di lorong sempit panjang diapit oleh bangunan kuno yang tinggi. Ingin tahu, saya bergegas di sepanjang jalan, yang tiba-tiba membuka sebuah dataran yang luas dan saya bang di tengah-tengah Dataran zaman pertengahan terbesar di Eropah di Krakow di Poland Selatan. Penglihatan mengejutkan saya – orang-orang mengagumkan di alun-alun, yang merupakan rumah kepada kemegahan dan rahang Gereja St Mary.

Dataran Krakow (Gambar oleh Pko)

Menghadapi perkara yang sama adalah Dewan Kain, sekali pusat perdagangan dan kini diisi dengan kedai-kedai cenderahati. Di belakangnya berdiri yang mengagumkan Menara Jam. Di tengah-tengah semua ini, lebih dari sepuluh kereta kebal bertenaga berhias, dengan pemandu yang berpakaian mewah mendekati kembali ke zaman purba, pelancong yang berkeliling dengan kuda dengan rhythmically mengklik kuku-kuku mereka di jalan berbatu persegi. Buat seketika, saya telah koyak di mana hendak melihat. Jadi saya hanya duduk di salah satu bangku di alun-alun, bersenang-senang dalam pemandangan dan bunyi.

Pemandangan di Dataran zaman pertengahan!

Banyak keluarga berada di sekelilingnya dan anak-anak merasakan banyak merpati yang menguap dataran. Kedai-kedai kecil, menjual semua jenis barangan, termasuk roti Krakow tempatan, berbentuk seperti bagel, melakukan perniagaan yang cepat. Para pemuzik yang memakai pakaian tradisional telah mengawasi khalayak dan memberikan daya tarikan kepada keseluruhan tempat kejadian. Selepas beberapa minit setelah mengisi suasana saya, saya masuk ke dalam abad ke-13 Gereja St Mary dan terkejut dengan saiz dalamannya, mezbah yang rumit dan kaca berwarna cantik.

Sistem Pertahanan Barbaken – City

Saya bersiar-siar di sekeliling alun-alun dan kemudian pergi ke abad ke-15 Barbakan, sistem pertahanan bandar. Dalam perjalanan kembali ke bandar, saya melihat Krakow ‘s versi jambatan mengeluh dan terpesona oleh dinding lukisan yang dilakukan oleh seniman tempatan yang menggambarkan pelbagai pemandangan bandar. Kembali di alun-alun, gereja itu menyala dengan sinaran oren yang berapi-api dengan sinar matahari yang terakhir. Secara tiba-tiba seorang penceroboh muncul di salah satu menara gereja dan berbunyi satu catatan pendek untuk menunjukkan jam itu, satu tugas yang diberitahu bahawa dia melakukan setiap jam sepanjang hari dan malam.

Pertahanan Barbican (Foto oleh AndrewdrakeW)

Oleh sebab nota-nota itu meninggal dunia, saya melangkah keluar dari dataran dengan satu pandangan yang lalu, terpesona dan bergelut untuk membuat ruang untuk segala-galanya. Malah ini adalah leitmotif yang mengikuti saya untuk minggu depan ketika saya memotong negara ini, mengikuti laluanPoland sungai yang paling terkenal, Vistula, atau Wista dalam bahasa Poland.

Istana Wawel

Keagungan sebenar sungai itu datang ke cahaya keesokan paginya berhampiran Istana Wawel, yang terletak di tepi sungai. Dianggap sebagai istana yang paling indah Eropah, ia juga terdiri daripada katedral, dan menggambarkan pelbagai gaya seni bina seperti Romanesque, Baroque, Renaissance dan Gothic yang menunjukkan pelbagai tempoh yang ditambah kepadanya.

Warsaw

Perjalanan kereta api ekspres tiga jam membawa saya ke Warsaw pada keesokan harinya, di mana saya kagum dengan kepelbagaian semata-mata. Kebanyakan bahagian-bahagian yang lebih baru adalah moden, kontemporari dan mempunyai udara yang terang tentang mereka. Sebaliknya, bandar lama, terutamanya yang terdiri daripada Laluan Diraja dan juga Castle Square, adalah pelik dan seolah-olah beku dalam masa. Ini juga merupakan bandar komposer terkenal Frederic Chopin dan bangku-bangku di sepanjang jalan memainkan potongan-potongan komposisinya yang menambah kualiti surreal bandar.

Royal Castle Square (foto oleh Shalom Alechem)

Bangunan-bangunan berhias dan gereja-gereja merangkul jalan raya dan berakhir di dataran yang membanggakan Istana Kerajaan, rumah penjuru Polandia, sebuah dewan bandar yang besar dengan menara jam dan tiang yang menjulang tinggi dengan patung Raja Sigismund III Vasa, raja Poland yang paling terkenal. Dari sana, saya pergi ke Istana Wilanow, sebuah rumah diraja, yang terletak di atas tanah yang luas dengan taman-taman yang indah.

Di antara monumen-monumen yang paling penting dalam budaya Poland, istana kini menempatkan muzium artifak diraja yang saya juga banyak diambil oleh taman-taman dan taman-taman di Warsaw dan melawat Lazienki Park, yang terbesar di antara mereka semuanya merebak lebih daripada 76 hektar, dengan indah taman-taman, bangunan-bangunan badan air dan penghormatan arca yang tinggi Chopin.

Torun

Menuju Utara dari Warsaw, saya berhenti di dua tempat yang menakjubkan. Pertama ialah Torun, sebuah bandar zaman pertengahan dengan lorong-lorong sempit, berbatu-batu dan bangunan-bangunan lama yang dipenuhi pesona. Torun terkenal sebagai tempat kelahiran ahli astronomi Nicolaus Copernicus.

Torun Castle (Foto oleh Pko)

Tidak ada yang melarikan diri dari tokoh sejarah dan muzium, yang sebelum ini rumahnya tinggal di, dan sebuah monumen di tengah-tengah bandar, berhampiran dewan bandar Gothic yang sangat kecil. Torun juga dianggap sebagai tempat kelahiran roti halia dan muzium yang menarik, termasuk sesi tangan untuk membuatnya, membuat aktiviti yang menarik.

Istana Malbork

Perhentian kedua adalah di Istana Malbork, sebuah istana mistik dan masam, dianggap sebagai istana terbesar di dunia mengikut kawasan dan bangunan batu bata terbesar di Eropah. Dibina oleh perintah Knights of Prussia Teutonik, istana ini mempunyai unsur yang pasti tentangnya dan membuat saya tertanya-tanya tentang campuran agama dan kemahiran mempertahankan diri.

Gdansk

Untuk pengundian terakhir saya selama seminggu di Polandia, saya tiba di Gdansk (juga dikenali dengan nama Jermannya, Danzig) yang terletak di Sungai Motlawa berhampiran dengan laut Baltik. Seperti bandar-bandar lain di Poland, ini juga penuh dengan sejarah. Ia adalah salah satu pencetus untuk Perang Dunia II dan berani membawa tanda perang. Bagaimanapun, lebih cantik adalah Long Street yang penuh dengan bangunan-bangunan lama seperti Dewan Bandaraya dengan mungkin menara jam tertinggi, pintu gerbang mewah di kedua-dua hujung, rumah perdagangan purba, dan sebagainya.

Neptune Fountain (Gambar oleh Wisniowy)

Monumen yang paling menarik di jalan adalah dramatik Air Pancut Neptunus, dianggap sebagai pelindung Tuhan kota. Jalan itu ramai dengan orang-orang manakala barisan peniaga yang tidak berkesudahan memeluk pelbagai perkara, termasuk makanan. Tetapi apa yang menarik perhatian saya adalah kelimpahan amber, salah satu produk paling terkenal di bandar ini. Bahkan ada muzium yang didedikasikan untuk barang berharga ini dan saya dengan senang hati mengembara, dikelilingi oleh keindahan yang tidak menentu.

Sopot

Pada petang terakhir saya, saya mengembara jarak dekat ke Sopot, bersebelahan dengan Gdansk, untuk berjalan kaki di dermaga kayu 550 meter, kononnya yang paling lama di Eropah, menghadap ke perairan biru di Laut Baltik. Seluruhnya berwarna putih, dermaga itu dipenuhi dengan tiang-tiang lampu bulu angsa dan memangkas bangku setiap beberapa meter, manakala sebuah marina di satu sisi pantas dipenuhi dengan bot dan kapal layar dengan semua saiz apabila matahari perlahan meluncur ke arah ufuk. A angin cepat telah diambil, membawa rasa asin yang tidak dapat disangkal, dan menampar pakaian saya di sekelilingnya. Dengan matahari yang tenggelam, suhu juga turun dengan cepat dan saya bergegas kembali.

Minggu telah terbang dengan cepat dan ketika saya beralih untuk melihat sekilas terakhir, saya tidak dapat membantu tetapi tertanya-tanya betapa terpesona saya dengan semua yang saya lihat. Anda akan kagum dengan pelbagai kepelbagaian Warsaw. Kebanyakan bahagian-bahagian yang lebih baru adalah moden, kontemporari dan mempunyai udara yang terang tentang mereka. Sebaliknya, bandar lama, terutama yang terdiri daripada Jalan Diraja dan Dataran Istana, adalah pelik dan seolah-olah beku pada waktunya.

Arkitek Warsaw

Gaya seni bina purba Warsawa dalam bentuk rumah-rumah, istana dan gereja memaparkan kekayaan kebudayaan dan kesempurnaan artistik. Bandar ini mempunyai contoh-contoh seni bina yang indah dari zaman gothic, kebangkitan semula, barok dan neoklasik, yang semuanya terletak dalam jarak berjalan kaki dari pusat bandar. Dihadapkan dengan baik dengan sisa-sisa megah ini dari hari-hari yang lalu dalam sejarah panjang Poland adalah warna hijau dunia moden, yang dipamerkan dalam bentuk pasaran yang berwarna-warni dan budaya tempat itu.

Foto oleh Maciej Szczepańczyk

Pusat sejarah bersejarah Krakow, yang merangkumi Bandar Lama, Kazimierz dan Wawel Castle, termasuk dalam senarai Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1978. Ia kini menjadi rumah kepada sekitar 6,000 laman bersejarah dan lebih daripada dua juta karya seni. Daerah ini dikoreksi oleh Royal Road, atau laluan penobatan yang dilalui oleh Raja-raja Poland. Ia mengarah ke Florianska Street melalui Dataran Utama, dan Wawel, bekas kerusi diraja Poland, menghadap ke sungai Vistula.

Oleh Sonia Wigh

Mengenai Pengarang

Sonia Wigh suka bepergian dan pembaca yang gemar. Dia adalah sebahagian daripada novel romantik sejarah dan sejarah perjalanan.

 

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: