Sabahan Model in New York- Atikah Karim

04.jpg

Gadis berasal daripada Negeri Di Bawah Bayu ini pernah mencuba nasibnya salam pertandingan ratu cantik sebelum dia mengecapi kejayaan melalui “Ford Models Supermodel of the World Search Malaysia” pada tahun 2011. Dengan kuliy sawo matangnya dan lirikan mata nan sensualnya memberikan Atikah some major brownie points tatkala dia beraksi di atas pentas peragaan mahupun di set penggambaran. Dia juga sudah berjalan di atas pentas peragaan antarabangsa sebanyak 21 kali.

Apabila Dayang Nur Atikah Karim, lebih dikenali sebagai Atikah, memenangi pertandingan pemodelan utama di Malaysia lima tahun yang lalu, ia menutup mereka yang mengkritik kulitnya yang gelap.

Sejak itu, keindahan Bajau-Bruneian berusia 22 tahun telah berpindah ke salah satu ibu kota fesyen di dunia – New York – di mana ciri-cirinya yang tajam dan kulit kecokelatan mendapat pemodelan pekerjaannya untuk jenama seperti Polo Ralph Lauren dan Banana Republic.

Atikah, yang dikenali sebagai Tiks kepada rakan-rakan atau Ika kepada keluarganya, hidup mimpi setiap model bercita-cita dengan bekerja di New York walaupun dia tidak menganggap dirinya sebagai “membuatnya” lagi.

Anak ketiga dari empat orang anak kontraktor yang bersara dan ibu penjawat awam, Atikah membesar di Kota Kinabalu dan menyertai pertandingan kecantikan pertamanya ketika berusia 16 tahun.

Apabila dia menamatkan sekolah menengah, dia memasuki Ford Models Supermodel dari pertandingan World Malaysia dan memenanginya, memperoleh kontrak pemodelan dan tempat dalam arena model antarabangsa.

Dia memulakan perjalanan untuk bekerja pada usia 18 tahun dan tidak berhenti sejak; dia berpindah ke New York pada tahun 2015.

Atikah berbincang dengan Malay Mail Online mengenai pemodelan, jauh dari rumah dan apa yang dia rindukan tentang Malaysia.

Dalam perkataan dia:

Saya selalu bermimpi menjadi model sejak kecil. Ibu bapa saya menyokong saya terutamanya ibu saya, walaupun pada mulanya ayah saya tidak dapat melihat bagaimana industri itu berfungsi tetapi apabila saya menerangkan kepadanya, dia keren dengannya.

Saya menyertai pertandingan kecantikan apabila saya berumur 16 tahun. Saya tidak menang apa-apa tetapi menyedari dari sana saya benar-benar bukan jenis pertandingan kecantikan yang pertama dan terakhir, tetapi selepas itu saya mula melakukan pertunjukan di KK.

Chanel Iman adalah idola saya. Saya sering menonton catwalknya di YouTube sepanjang masa untuk berlatih berjalan kaki saya. Saya tidak fikir saya telah “menjadikannya besar” lagi. Mungkin orang pulang ke rumah berfikir bahawa saya telah membuatnya tetapi saya memerlukan lebih banyak, mungkin jika saya mendapat satu kempen besar …

Percayalah, New York berada dalam senarai harapan semua model dan saya salah seorang daripada mereka. Saya selalu bermimpi untuk tinggal di sebuah bandar besar sejak saya masih kecil. Saya berpindah ke KL ketika berumur 18 tahun, mula pergi ke luar negara dengan sendirinya apabila saya berumur 21 tahun ke London. Ketika saya mula melakukan perjalanan, saya memutuskan untuk mencari tempat untuk didasarkan, di mana ia mudah untuk saya bepergian, jadi saya memilih New York kerana di mana wang itu … Saya pernah ke London, Milan tetapi tidak Paris (lagi).

Menjadi jauh dari keluarga saya, cara saya makan, mindset berubah sepenuhnya, dan saya lebih bebas daripada sebelumnya. Setiap kali saya pergi, saya selalu membawa semua kue Sabahan ini seperti kuih cincin, kuih bulan dan pembantu kami Kak Miah selalu membuat dan sambal belacan tempeh goreng untuk saya. Tetapi dia tidak lagi bersama kami, jadi saya hanya membeli semua cookies itu apabila saya mendapat peluang untuk kembali ke KK.

Orang tidak benar-benar menghargai keindahan kulit yang gelap sebelum saya mula-mula bermula di KK. Mereka hanya berfikir jika anda adil, anda cantik. Pemikiran ini benar-benar jelas kemudian jika anda tahu apa yang saya katakan. Saya melihat bahawa pulang ke rumah mereka mula menghargai kulit yang lebih gelap sekarang yang baik untuk pendatang baru.

(Mengenai cabaran paling sukar dalam industri) Semasa minggu fesyen dalam satu hari, anda akan mempunyai 10-20 cawan dan anda akan terlepas beberapa pasti. Bagi saya, saya hanya cuba membuat senarai sehari sebelum ini. Kadang-kadang, ia juga sukar untuk menghadapi semua orang-orang palsu dalam industri ini.

Saya fikir apa yang membezakan saya adalah keyakinan diri saya. Semua sokongan yang saya dapat dari keluarga dan rakan-rakan saya terutamanya teman lelaki saya, Danny Lim – dia yang banyak membantu saya dan mendorong saya untuk menandatangani dengan agensi ibu saya (3mmodel). Jadilah diri sendiri, yakin, jangan takut untuk mencuba pengalaman baru, selalu ingat di mana akar anda. Jika anda ingin pergi jauh, bekerja untuknya tidak malas.

Pengalaman terbaik yang pernah saya lakukan adalah dengan Miley Cyrus sebagai penari model di London.

Apa yang paling saya ketahui tentang Malaysia mungkin bangun awal hanya untuk pergi mamak atau mencari tempat untuk makan sarapan pagi. Saya terlepas makanan di Malaysia!

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: